Belanja di Pasar Senen, antara murah sangat dan sangat mahal

Sumber Gambar :
http://jephman.files.wordpress.com/2009/03/pasar-senen.jpg?w=510
    Pengalaman nganterin temen beli tas di pasar senen gak nyuaman buanget, pedagangnya sangar-sangar, ya walau nggak semuanya sih, tapi memang rata-rata pedagang di sini suka mengintimidasi pembeli, jadinya kasian yang nggak pinter pinter nawar bisa beli barang yang mestinya murah jadi mahal berlipat lipat.

    penggalan ceritanya kayak gini, saat teman ku bertanya ke tukang sepatu yang lokasinya nggak jauh dari jembatan yang menghubungkan pasar senen dan plaza atrium senen Jakarta Pusat, temanku ingin beli tas seukuran koper atau koper kali ya? iya dah koper aja, jadi temanku ceritanya mau beli koper..... sampailah pada pedagang yang di maksud, ia menjual berbagai jenis koper dan tas gemblok, jinjing, tentang, dorong, tarik, tapi sayang si pedagang nggak ngejual tas panggul, mungkin belom mode kali ya.

    " Bang, koper yang ini harganya berapaan?" tanya temanku dengan nadanya yang khas sumatra.

" oh yang itu satu juta..". jawab si pedagang, jawabannya lurus lurus aja, kayak nggak pengen kopernya di beli.

" Aih mahal amat, 300 Ribu ya bang?" tawar temanku, gak tanggung-tanggung, nawarnya bukan terjun payung lagi, tapi kayak pesawat sukhoi yang hantam gunung salak, alias parah, aku yang nggak ngerti merasa temanku keterlaluan menawar harga.

"Situ becanda ya?, mau beli atau nanya doang...?" kata si pedagang ketus.

" 300 ribu ya bang!" ulangi temanku..

" yang bener lah kalau nawar tuh..." sela si pedagang dengan nada memelas.

" Ya udah saya maunya segitu bang...", kata temanku sambil ngeluarin jurus andalan menawar gaya ema-ema, sambil pergi... kalau si pedagang emang pengen barangnya di beli pasti dia datang lagi. Aku sendiri ikut-ikutan pergi.

" Eh mau kemana? sini dulu lah". kata si pedagang, lalu lanjutnya, " ya udah kasih harga berapa, tapi bukan segitu". aku lihat beberapa teman si tukang koper ini mulai berdatangan, mungkin ingin lebih memojokkan supaya koper dagangannya di beli.

" ya udah saya minta 300 ribu bang, nggak lebih.."
" kasih harga yang pantas lah."
" 300 ribu"... merasa kesal si pedagang mulai garang,

 " kamu ngerti beli nggak sih?,  ya udah cepet kamu kasih harga yang pantas" si pedagang mulai bosan
" 300 ribu bang"/
" 400 ribu kau bawa pulang"
" 300 Ribu"
" ya udah tambah sedikit"
" 340 ribu"
" 360 Ribu, itu saya udah rugi" si pedagang mulai boong, ngapain jualan kalau rugi.
" 350 Ribu"
" Ya udah 350 Ribu kamu bawa pulang"


      temanku pulang menggendong koper besar untuk mengemas baju bajunya, karena tak lama lagi akan menereruskan belajarnya di negeri asing.

itu hanya sekelumit dari nggak nyamannya jual beli di pinggiran terminal senen, belum tukang buku, atau tukang sepatu yang jualan di pinggir pasar kebanyakan kasar, dan naikin harganya gila gilaan, yang nggak bisa nawar dan bimbang wah bisa repot. mending belanja di mall yang harganya udah jelas dan barangnya berkualitas. tapi di mall pun masih ada kekurangan, kayaknya kalau di pikir pikir mall itu bukan sebuah pasar yang aktif, mall pasif, kita cuma bisa milih milih itu tanpa bisa nego harga dengan penjual, kita hanya terima jadi saja, tapi di sini di pasar tradisional yang tanpa pendingin udara, tanpa SPG yang cantik cantik dan tanpa ruangan yang bersih dan rapih, ya di pasar seperti inilah jual beli yang sebenarnya, menawar dan membeli, memilih dan menentukan yang terbaik. tapi nggak enaknya kalau penjualnya rese-rese, maksa banget supaya kita beli barang yang mereka jual, tapi intinya belanja di pasar senen bisa di bilang murah, asal syaratnya satu : pintar pintarlah menawar harga.

so, bay bay

Komentar

  1. maaf kalo boleh tau, itu ukuran kopernya seberapa yak?
    soalnya saya juga rencana mau beli koper di pasar senen yang ukuran gedeeee (paling gede)

    BalasHapus
    Balasan
    1. seinget saya, teman saya beli koper paling besar soalnya dia pakai buat keluar negeri, mereknya polo... tentu saja bukan original tpi kualitasnya lumayan oke :)...

      koper dan tas banyak di jual di seberang atrium senen :)

      Hapus
  2. hahha, keren banget teman mas nya, emang pinter nawar, yang 1 juta terjun banget ke 300riu, keren banget, itu pedagangnya 300ribu juga dapatlah untung.

    BalasHapus
    Balasan
    1. sebetulnya dua duanya sudah sama tahu, saling matok harga.. hehe :)

      ksin yng belum tahu harga standart. bisa kejeblos kena tipu pedagang :)

      Hapus
  3. indonesia , mas, gak boleh liat kesempatan, mengambil keuntungan, meski mematikan orang ain.

    BalasHapus
  4. Bang, msh di jkt gak? Saya mo lanjut keluar juga nih, kepentok nyari baju dingin sm koper u,u

    BalasHapus
    Balasan
    1. coba cari cari dulu di senen, segalanya ada :)

      yang nggak ada adalah keramah tamahan wkwkw "just klidding"

      Hapus
  5. Mas, jual tas kemping ada gak di senen
    kira2 harganya berapa ya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. ada mbak. harga standar barang kw, pinter pinter nawar yaa mbaak

      Hapus
  6. Aku jual koper murah2 merek polo , ada bahan hardcase dan softcase roda 4/2 harga murah , original polo karna lgsg ambil dri pabrik ,,
    25inci mulai 250rbu roda besar/mercy ada juga yang cabin 18'...
    mau liat koleksi koper bisa ,
    kaskus id : nineteen19
    instagram : koperoke
    line ; liachbby
    WA ; 087777798298 :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah terima kasih nih, moga teman teman yang cari tas polo sekarang ndak jauh jauh mesti ke senen ya mas

      sukses selalu

      Hapus
  7. wah seru pengalamannya. aku juga pernah jalan2 ke senen, yang ke barang2 second, belum beli, baru liat2 aja udah ketakutan dulu sama tampang pedagangnya. heheheh

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihi, itu pembawaan, tapi sebetulnya tidak semua seperti itu.

      Hapus

Poskan Komentar

Pos populer dari blog ini

Pengalaman membuat SIM di Polres Tangerang

Kelebihan Vespa = serign bebas tilang