Es Potong dan Ikan Gapik


    Hari senin kemarin banyak hal yang mengingatkan saya pada masa kecil dulu.

 Saat saya berkeliling di dalam pasar Senen (Jakarta Pusat), ada seseorang mendorong gerobak biru, di dinding gerobak itu tertulis "es Potong", eh rupanya masih ada  yang jualan es potong di Jakarta.

   Es potong adalah hal pertama yang mengingatkan saya pada masa kanak-kanak, dulu tukang es potong seringkali lewat rumah, atau mangkal di sekolah, rasanya yang gurih dan bentuknya yang sederhana  membuat es potong jadi es idola saya hehe, rasanya yang beraneka ragam juga membuat es potong makin saya gemari. es potong lebih tahan lama di banding es nong-nong dan es lilin. Tapi sekarang saya jarang sekali melihat tukang es potong atau pun es nong-nong dan es lilin berjualan di sekitar lingkungan rumah saya, anak-anak lebih gemar beli es krim yang ada iklannya di televisi, ditambah alfamart dan indomaret yang pasti menjual es krim modern makin banyak saja.

es potong
sumber gambar :

superwulan.wordpress.com

    "berapa sepotongnya bang?" tanya saya pada tukang es potong bergerobak biru

     " dua ribu"..
      " ada rasa apa aja ?
     " ada duren, kacang ijo, cokelat, stroberi"    
     "hmmm.. duren dua potong, kacang ijo dua potong ya bang".

  Tukang es potong mengeluarkan es berbentuk sosis panjang dari dalam gerobak lalu memotongnya dengan pisau... 
 
 

   Di hari yang sama +Diah Rahmawati men-tag saya sebuah foto yang merekam luapan air sungai cisadane di Anak Langit, bukan banjir yang mengingatkan saya pada masa lalu, tapi komentar Diah mengenai anak-anak yang mencari ikan gapik di luapan air.



Luapan Sungai Cisadane di Anak Langit
foto : diah rahmawati
     Dahulu saat masih sekolah dasar, sepulang sekolah saya sering pergi ke sawah atau selokan di pinggir sawah mencari ikan-ikan kecil ini, warnanya yang beraneka membuat ikan ini terlihat cantik kalau di taruh dalam toples  atau bekas lampu bohlam yang diisi air. atau bahkan dibuat campuran bakwan kalau dapat banyak :). tapi kini Ikan gapik sulit hidup dalam selokan lantaran airnya tercemar sampah dan limbah detergen. Andai saja masyarakat menjaga lingkungan, mungkin adik-adik kecil di sini lebih senang mencari ikan Gapik daripada pergi ke warnet main game online.

Komentar

  1. hehhe .. ada nama diahnya :D

    mmh . ko makan es potong ga bilang2 mii ?? diah jg suka banget tuh sama es potong . tp terakhir ketemu d kota tua , wktu masih sma .. :)
    pengen lagiiii .........

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehe tukang es potong mendadak muncul....

      nanti kapan kapan kali aja ketemu lagi ehhe

      Hapus
  2. ada juga ko , foto "cemilan" ikan gapik gorengnya .. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. jiah itu dia yang terpenting cemilan nya gapiknya yah :D

      Hapus

Posting Komentar

Pos populer dari blog ini

Belanja di Pasar Senen, antara murah sangat dan sangat mahal

Pengalaman membuat SIM di Polres Tangerang

Takjil itu apa sih?